RSS Feed
Photobucket

Monday, July 23, 2012

Perjalanan Hidup


Perjalanan hidup. Realitinya kita takkan berhenti mencintai dan dicintai.
Hidup ini ibarat sebuah perjalanan. Jauh mana perjalanan itu, kita masih belum pasti tetapi akan ada pengakhirannya juga satu hari nanti. Di sepanjang perjalanan itu juga pelbagai halangan kita akan tempuhi. Berapa ramaikah yang akan berjaya di akhir perjalanan itu kelak? Tepuk dada dan tanya selera anda.

Di sepanjang perjalanan itu juga telah ramai yang aku cuba bawa sekali didalam hala tuju aku tapi setakat ini tiada yang dapat berjalan bersama dengan aku. Apa yang aku cuba bawa? Selain cinta kepada yang maha esa, aku juga cuba untuk membawa cinta dunia bersama. Malangnya mungkin tiada lagi yang dapat bertakhta di hati ini. Sehinggalah...

Aku berjumpa dengan seorang wanita yang sudi mengisi kekosongan dihati ini. Entah, sejak kali pertama aku memandangnya telah terlintas difikiran untuk menjadikannya teman hidup. Mungkin sudah ditakdirkan sebenarnya aku tidak bertepuk sebelah tangan. Allah telah mempertemukan aku dengan seorang gadis yang kini menjadi teman dikala aku kesenangan dan juga kesusahan. Aku akui dia tidak seperti perempuan lain dan dia juga tiba tepat pada masanya. Disaat aku memerlukan seseorang untuk merawat kelukaan dihati.

Mungkin selama ini semua yang aku temui tidak sepadan ataupun tidak dapat memahami kehendak aku seperti yang aku mahukan. Sememangnya begitulah fitrah manusia, sentiasa mahukan yang terbaik tetapi tidak pernah mencuba untuk memberikan yang terbaik.  Aku akui aku bukanlah manusia sempurna yang tidak melakukan dosa tetapi aku tetap mempunyai kalimah syahadah didahiku. Jauh mana pun aku tersasar tetap akan ada jalan yang benar menantiku. Mungkin sudah sampai masanya untuk aku berfikiran lebih matang. Itulah antara sebab aku memilih seorang yang lebih tua dariku. Yang juga akan membantu aku untuk menjadi lebih matang.

Aku akui dia agak keras kepala dan mudah merajuk. Sepertinya perempuan lain, hatinya mudah tersentuh. Entry ini sebenarnya memang aku coretkan sepenuhnya untuk dia. Bila kami berjauhan dia tidak dapat menerima yang aku terpaksa meninggalkan dia. Aku sedar yang dia takut akan kehilangan aku. Tetapi untuk aku, biarlah berjauhan kerana jarak itu bukanlah pemisah dalam percintaan.  Untuk si dia, sedarlah bahawa walaupun kita selalu berjauhan tetapi awak tetap bertakhta di hati ini. Sedarlah awak bahawa perasaan rindu dan fikiran negatif itu bukan hanya di sebelah pihak kerana saya turut merasainya tetapi atas dasar kepercayaan, cinta kita akan terus terikat. Mungkin awak bukan yang pertama tetapi mungkin awak akan jadi yang terakhir. Mudah-mudahan pernikahan akan mengikat cinta kita dan hanya ajal dapat memisahkan kita. InsyaAllah satu hari nanti awak akan menjadi isteri saya yang sah dan menjadi teman hidup saya untuk selamanya. Insyallah.

P/S : Orang sayangkan awak Nur Wahida Sabri , biarlah jarak memisahkan jasad kita tetapi merapatkan lagi cinta kita. :)

Monday, January 2, 2012

Sekali Lagi

Satu gambar menyatakan semua. Ini adalah impian aku.

Di suatu sudut, kelihatan aku sedang menaip. Entah apa yang bakal aku taipkan aku sendiri kurang pasti. Yang jelas, aku rasakan yang aku akan mengucapkan selamat tinggal sekali lagi kepada tanah tempat tumpah darahku, Johor Bahru. Sejak 5 tahun yang lalu, semua ini menjadi rutin untuk aku. Bilik ini sekadar pesinggahan. Jarang aku dapat habiskan masa berbulan-bulan di bilik ini. Hanya sesekali dalam saban tahun aku mendapat peluang ini. Meskipun kebanyakannya disia-siakan oleh aku. Dunia masih muda. Apa ada dengan sebuah kamar?

Tahun baru 2012 baru tiba tiga hari yang lepas. Maknanya bila tahun sudah berganti, umur aku turut bertambah secara amnya. Untuk tahun baru ini, aku cuma berazam untuk meninggalkan sebanyak mungkin keburukan yang ada dalam diri aku ini. Menjadi seorang yang lebih menyenangkan orang lain. Jikalau tidak menyenangkan sekalipun akan aku cuba untuk tidak menyusahkan sesiapa. Kadang-kadang dalam dunia nie tanpa sedar ada orang yang bencikan kita. Susah jika kita ingin mencari kawan yang sejati. Kehidupan asrama banyak mengajar aku dalam memilih kawan. Tak kisah siapa, tak kisah apa keturunannya tapi yang penting jangan benarkan sesiapa mencorakkan kehidupan kita.

Aku ada azam yang besar untuk diri aku. Aku akan buat dengan bersungguh-sungguh. Aku hanya mahukan sokongan dari keluarga sahaja. Selebih itu, aku akan cuba berdikari untuk mencapai cita-cita yang aku impikan. Mungkin dalam 3-4 tahun lagi. Semangat itu semakin hari semakin membuak-buak. Aku tak bijak di atas kertas seperti mereka-mereka. Tapi aku akan cuba untuk buktikan pilihan yang aku buat ini bijak. Akan aku cuba untuk membanggakan kedua ibubapa dan keluarga aku. Mudah-mudahan usaha aku ini diberkati oleh Allah. 

Dalam tak sampai 6 jam lagi aku akan kembali ke Shah Alam. Meneruskan kehidupan sebagai seorang pelajar. Pelajar yang tidak menyertai sebarang rusuhan. Aku minta dijauhkan dari semua itu. Apa pun jadi, politik bukan darah aku. Aku darah seni. Aku akan buktikannya satu hari nanti. Tuhan tolong rahmati hambamu ini.


P/S : Mendoakan semua orang disekelilingku sihat sentiasa. Amin.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...